Menu Close

Rahasia Proctor dan Pertumbuhan Berjudi

Jika Anda ingin beberapa contoh dari tantangan penskalaan program inovasi untuk pengembalian finansial yang layak, mereka tidak lebih baik dari Proctor dan Gamble, raksasa produk konsumen global.

P&G sebagai perusahaan telah mengadopsi strategi inovasi Play-2-Win. Dengan kata lain, pendekatan mereka mengakui fakta bahwa sebagian besar kesuksesan masa depan mereka tergantung pada seberapa baik mereka mengelola upaya inovasi mereka, seperti yang telah terjadi sepanjang sejarah panjang perusahaan.

Perusahaan ini bersaing dalam barang-barang konsumen yang bergerak cepat dalam lima kategori utama dan menghabiskan sebagian besar upayanya untuk menemukan proposisi unik dan inovatif yang akan menciptakan merek global utama situs bola88.

Sebagian besar organisasi besar, untuk memuaskan pemegang sahamnya, perlu menghasilkan pertumbuhan tahunan antara 4 dan 6% untuk organisasi mereka. Untuk Proctor dan Gamble, ini setara dengan inovasi yang bernilai hampir $ 4 miliar per tahun. Pada tahun 2000, Proctor dan Gamble menyadari bahwa upaya inovasi tradisional, yang terdiri dari penelitian dan pengembangan internal yang sangat padat modal, tidak akan pernah mampu memenuhi permintaan pertumbuhan ini.

Dia menyadari, pada kenyataannya, bahwa investasi yang diperlukan untuk menghasilkan jenis pengembalian ini meningkat lebih cepat daripada investasi yang dapat dikembalikan. Sebagai contoh, P&G memiliki 7.500 peneliti dan menemukan bahwa menambahkan lebih banyak ilmuwan menghasilkan penurunan produktivitas.

Sangat umum bagi tim inovasi inti untuk memenuhi tantangan ini. Ketika tim bertanggung jawab atas segalanya, masalah skala hampir selalu terjadi. Anda menempatkan lebih banyak sumber daya ke dalam program dalam upaya untuk mendapatkan hasil lebih banyak, tetapi strategi ini gagal di P&G. Mereka gagal, bahkan dengan investasi berkelanjutan, untuk mengatasi permintaan pemegang saham untuk pertumbuhan.

Bagaimana P&G bereaksi? Mereka melepaskan proses penelitian dan pengembangan tradisional dan padat modal untuk memungkinkan siapa saja untuk berinovasi. Pelanggan, mitra, dan karyawan (ilmuwan atau bukan) diizinkan untuk melakukan hal-hal baru bagi perusahaan. Dengan keputusan ini, mereka memutuskan tujuan tambahan yang ambisius: untuk memastikan bahwa sejak saat itu, 50% dari semua produk baru dibeli dari luar perusahaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.