Menu Close

Ide Pengelolaan Uang untuk Pemenang Lotere Terbaru

Garina Fearon memiliki banyak hal untuk dipikirkan hari ini. Setelah memenangkan lotere New York Mega Millions baru-baru ini, broker berusia 34 tahun, yang lahir di Jamaika, telah diberi kesempatan langka untuk melakukan apapun yang dia inginkan dengan hidupnya. Dan dia tidak perlu khawatir tentang uang.

Satu-satunya hal adalah, dimulai dengan gaji Paman Sam, dia perlu khawatir tentang uang. Jika dia bisa merencanakan dan melaksanakan rencana itu dengan bijak, dia bisa bertahan selama beberapa generasi. Jika tidak, dia dapat melihat asap meningkat dalam 5 tahun seperti banyak pemenang lotere lainnya.

Sebagai permulaan, sebagai konsultan uang, saya harus mengatakan bahwa saya menyukai etika kelas pekerja. Banyak orang mengatakan mereka hanya ingin berhenti dari pekerjaan mereka dan melakukan apa pun yang mereka inginkan. Nah, setelah enam bulan, agak sulit untuk mengetahui beberapa orang. Apalagi jika mereka terbiasa bekerja keras. Belum lagi kekhawatiran dengan membayar tagihan bulanan baru pasang nomor togel.

Sekarang Fearon mengatakan dia bermaksud untuk terus bekerja untuk Departemen Pemasyarakatan, yang bagus. Tetapi dalam tiga tahun dia mungkin merasa berbeda. Dia bisa sampai pada titik di mana dia menyadari uang yang dia miliki dan tanggung jawab yang dia miliki dan ini mungkin tidak tampak seperti pertukaran yang adil untuknya. Kami akan melihat. Jadi selain melihat di mana dia sekarang, Ny. Fearon mungkin ingin bekerja di tempat lain, memulai bisnisnya sendiri, menjadi sukarelawan di badan amal setempat, atau kombinasi dari semua gagasan ini.

Selain itu, banyak pengusaha menawarkan manfaat dengan tarif premi bulanan yang jauh lebih rendah daripada jika seseorang membayar sendiri. Ini bukan masalah kebanyakan, tetapi jika dia memiliki penyakit serius, dia tidak perlu menggunakan uang lotre jika dia tidak mau.

Kemudian saya menyukai kenyataan bahwa dia ingin merawat ibunya. Untuk itulah uang digunakan, untuk membantu Anda dan keluarga Anda. Ibumu dapat memiliki keluarga dan pengasuh untuk merawatnya.

Setelah ibunya dirawat, dia dapat mengalihkan perhatiannya kepada kedua anaknya. Bagi mereka saya katakan memasukkan mereka di sekolah swasta jika dia belum melakukannya. Terbaik di negara ini. Ini tidak hanya membuat mereka berjalan dengan cara yang benar tetapi juga akan memulai jaringan dengan anak-anak lain yang dimotivasi oleh kesuksesan untuk masa depan. Jadi, jika mereka ingin menjadi arsitek, pelukis, pemilik bisnis, atau apa pun yang mereka punya kolega, mereka berpotensi menelepon di masa depan untuk membantu.

Dia tidak dapat membiarkan mereka untuk hanya bersantai dalam pendidikan dan bersantai karena mereka akan menjadi kecanduan gaya hidup ini, dan pada saat dia mencapai usia 45, dia akan bertanya-tanya apa yang terjadi. Selain itu, mereka akan membutuhkan keterampilan untuk merawat keluarga mereka. Pendidikan menjadi kunci tidak berubah.

Penting juga untuk memastikan bahwa mereka menjaga etika kerja yang baik. Uang ini tidak berarti mereka tidak bekerja. Saya tidak mengatakan mereka juga perlu membela diri sepenuhnya. Keuntungan memiliki uang adalah memberi anak-anak Anda keuntungan, tetapi tidak membantu. Jam kerja sekolah memungkinkan dan jika mereka tidak berpartisipasi dalam kegiatan setelah sekolah, mereka dapat membuat pekerjaan sekolah bekerja di kantor hukum, gereja, kantor dokter, rumah sakit, lokasi konstruksi atau tempat tinggal bagi para tunawisma. Tapi apa pun yang mereka putuskan, mereka perlu bekerja. Video game dan film di malam hari dan di akhir pekan.

Dan pekerjaan rumah tangga tidak hanya mengajarkan tanggung jawab, tetapi juga komitmen untuk membantu anggota keluarga lainnya. Itu bisa sangat membantu dalam ikatan keluarga yang orang mungkin tidak sadari sampai di kemudian hari.

Contoh yang baik untuk Ny. Fearon dalam membesarkan anak-anaknya adalah buku “Titan” karya Ron Chernow. Biografi menguraikan kehidupan John D Rockefeller tidak hanya tentang bagaimana ia telah mengumpulkan kekayaan yang telah ia buat, tetapi juga bagaimana ia telah mencapainya untuk dirinya sendiri dan keluarganya. Nilai-nilai agama, uang, keluarga, pendidikan, dan devolusi, semuanya dalam satu kehidupan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.