Menu Close

K-12 Guru dan Sekolah Harus Sadar Bahwa Manusia Pasti Banyak Penasaran?

sekolah

Mengapa kita membutuhkan guru? Yah, jelas itu adalah pernyataan yang keterlaluan, tetapi kadang-kadang penting untuk sedikit mengguncang, dan membuat orang keluar dari ego mereka cukup lama untuk mempertimbangkan masa depan. Anda tahu, saya menjalankan sebuah think tank, dan saya menemukan terlalu banyak orang yang menghalangi, tidak mampu beradaptasi, berinovasi, atau menggunakan semangat kewirausahaan untuk memecahkan masalah. Saya pikir itu sebuah parodi, dan saya terutama khawatir bahwa kita tidak mengajar anak-anak kita untuk memecahkan masalah, kita hanya mengajari mereka menghafal, yang di masa depan, banyak informasi yang mereka jelas tidak perlu.

Oke, jadi kalimat terakhir itu juga pernyataan yang berani, keterlaluan dalam banyak hal juga bukan slot rtp tinggi ? Tentu saja, tetapi saya ingin menyampaikan kepada Anda bahwa dengan setiap orang yang membawa perangkat teknologi pribadi, mereka dapat mencari apa pun secara online, informasi manusia apa pun kapan saja, dan memilikinya di tangan kecil mereka yang panas dalam 0,04623453167 detik. Apakah Anda sudah melihat poin itu?

Dalam menonton video YouTube baru-baru ini, ceramah dari Simposium Pendidikan ALT-C tahun 2010, oleh seorang insinyur perangkat lunak “lingkungan belajar” Google, ia mencatat bahwa sungguh menakjubkan untuk menonton kueri Google secara real-time berdasarkan bahasa yang berbeda. pertanyaan diajukan. Anda dapat menonton video ini; “Mengembangkan ekosistem pembelajaran” – Sudhir Giri Google di ALT-C 2010,” diposting pada 10 November 2010.

Mungkin Anda pernah memperhatikan ada saluran video online bernama FORA TV yang memiliki slogan; “dunia sedang berpikir,” ya itu, saya sepenuhnya setuju. Dan di masa depan orang akan belajar segala macam hal tanpa instruktur, profesor, tanpa guru atau mendengarkan ceramah. Mereka mungkin menonton kuliah online di YouTube, tetapi mereka tidak akan pernah bertemu dengan individu yang memberikan kuliah tersebut, dan orang yang memberikan kuliah mungkin tidak hidup saat mereka menontonnya.

Yang cukup menarik, saya perhatikan di arsip YouTube ada wawancara dengan orang-orang seperti Einstein, Isaac Asimov, Winston Churchill, dan segala macam orang menarik lainnya. Orang-orang yang tidak lagi bersama kita, tetapi kita masih memiliki inspirasi mereka, dan sebagian dari pengetahuan mereka, sebagian dari apa yang mereka pikirkan dan logika yang mereka simpulkan dari pengamatan dan pengalaman mereka sendiri. Bagi seorang anak untuk belajar, mereka membutuhkan rasa ingin tahu, untungnya itu muncul dengan otak manusia. Saya pikir jika lebih banyak guru K-12 di sekolah menyadari hal ini, mereka mungkin juga memahami bahwa adalah sifat manusia untuk ingin belajar, dan kita tidak perlu mereka untuk menyediakan sumber daya tersebut.

Jumlah pengetahuan dunia yang sekarang tersedia untuk rata-rata warga negara kapan saja mereka inginkan sangat menakjubkan. Saya katakan biarkan anak-anak mengeksplorasi, berpikir, mengajukan pertanyaan, dan melihat ke mana arahnya. Bahkan, saya yakin mereka mengajari kita sesuatu, jika kita mengizinkannya, dan mungkin sudah saatnya para guru dan pendidik, dan mereka yang menulis kurikulum dan mempelajari sifat manusia, psikologi pendidikan, dan teori pembelajaran mulai mempertimbangkan masa depan teknologi. dalam pendidikan. Tolong pertimbangkan semua ini dan pikirkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.