Menu Close

Ghana Life: Olahraga di Kumasi pada tahun 1970-an

taruhan

Pemenang empat kali Piala Afrika, Ghana dipandang secara global sebagai salah satu negara olahraga terkemuka di Afrika. Di Ghana, Asante Kotoka adalah salah satu tim sepak bola paling terkenal dan juara nasional berkali-kali. Namun di Kumasi pada tahun 1970-an harus dicatat bahwa, selain sepak bola, sangat sedikit bukti ketertarikan populer pada olahraga. Bisa dikatakan bahwa dari semua pertandingan dunia yang dibawa ke Afrika, hanya sepak bola yang berhasil menarik imajinasi publik Ghana.

Sementara anak laki-laki kecil terlihat di setiap petak lapangan terbuka, menendang bola babak belur atau seikat kain, saudara perempuan mereka memainkan permainan anak-anak tradisional Situs Poker yang disebut ampe. Hobi ini melibatkan dua pemain yang saling berhadapan dan menari di tempat, mengayunkan kaki secara sinkron dengan lawan untuk mencetak poin. Jadi, diserahkan kepada seks yang adil untuk melestarikan sesuatu dari kancah olahraga pra-kolonial. Satu-satunya permainan anak laki-laki pribumi yang dapat diamati terdiri dari mengikat kecoa ke seutas benang jahit dan mengamati penerbangan melingkarnya. Apakah ini melibatkan kontes berdasarkan jumlah sirkuit yang mengalami kelelahan tidak diselidiki.

Selain lapangan sepak bola yang terkenal, Kumasi juga memiliki lintasan pacuan kuda. Acara sesekali dihadiri banyak orang dan taruhan tampaknya populer, tetapi ‘olahraga raja’ jauh dari populer secara universal. Peninggalan zaman kolonial lainnya adalah lapangan golf Kumasi, yang oleh penduduk setempat disebut ‘taman golf’. Ini sering dikunjungi oleh sekelompok elit ekspatriat dan pengusaha lokal, disatukan oleh inti dari bank dan tempat pembuatan bir. Untuk sisa-sisa olahraga kolonial lainnya, seseorang harus mengunjungi Universitas Sains dan Teknologi Kwame Nkrumah.

Pada tahun 1971, batalion ketiga dari resimen parasut Angkatan Darat Inggris berada di Ashanti untuk pelatihan hutan beberapa minggu dengan Angkatan Darat Ghana. Di akhir latihan, pasukan datang ke Kumasi untuk rekreasi dua hari. Mereka menantang universitas untuk bermain Rugby. Seorang dosen ekspatriat Welsh yang rajin dengan cepat membentuk tim ekspatriat Inggris lainnya dan satu sersan besar dari Angkatan Darat Ghana yang memohon untuk disertakan. Scrum-half Welsh kecil itu memandang prajurit yang menjulang tinggi itu dan berkata ‘ya tolong.’ Sayangnya, raksasa itu belum pernah bermain rugby sebelumnya, dan segera terlihat jelas bahwa akademisi yang tidak bagus tidak bisa menandingi para pejuang hutan.

Klub Staf Senior universitas memiliki beberapa fasilitas olahraga seperti bulu tangkis dan lapangan tenis serta meja biliar / snooker ukuran penuh. Tenis dan bulu tangkis berkembang pesat dari waktu ke waktu karena keterlibatan peminat ekspatriat yang mempertahankan aktivitas selama masa bakti mereka. Sayangnya, kepergian peserta asing biasanya mengakibatkan fasilitas ditinggalkan dan nasib ini bahkan menimpa kolam renang ukuran Olimpiade universitas dan kandang dari Horse Society. Hanya snooker yang tampaknya kebal dari ketergantungan pada keterlibatan ekspatriat, dan seorang profesional Inggris yang berkunjung mengungkapkan pandangan bahwa juara Ghana di masa depan dapat muncul untuk menantang dominasi Eropa dan Asia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.